-->

Cerita Gilinding Team Persahabatan - Kurang Cerita


Cerita Gilinding Team Persahabatan - Kurang Sehat
Cerita Gilinding Team Persahabatan - Kurang Sehat

GILINDING TEAM adalah sebuah nama yang diberikan oleh seorang perempuan yang agak tomboy dan suka bergaul kepada perteman kita  anak laki-laki yang sering bermain bersama . Awal pertama kali kita saling kenal pada saat kita naik kelas yang tadi nya kelas 10 menjadi kelas  11 yang membuat kita semua dipertemukan yang tadinya tidak saling kenal menjadi kenal satu sama lain. Saya akan memperkenalkan terlebih dahulu anak yang termasuk kedalam Gilinding team.

Awal pertama kali kita main bersama adalah dirumah alfian pada siang sampai malam hari, Disitulah ada cerita lucu dimana saluran pembuangan aing di belakang rumah alfian patah karena kita sedang bercanda sambil foto-foto tapi saat si aldi naik tangga tapi tangga tersebut udah rapuh dan akhirnya jatuh yang menimpa pipa pembuangan itu.

Dan itulah dimana kami walaupun tidak semua tapi pertamakali main bersama
Setalah itu kita ngobrol sambil makan dan bercanda sampai tidak terasa malampun tiba dan akhirnya kita semua pulang. Nah, itulah awal terbentuknya gilinding team 
Besok harinya kita main pada malam hari ketika mau bakar-bakar akan tetapi hujan turun dan akhirnya kita ngobrol sambil maen UNO seperti permainan kartu yang membuat kita sampai ketawa, bercanda sampai lupa waktu pulang.

Alfian :” kalian ga bakal dimarahin kalo pulang malem’’ nanya ke semuanya
Aang : ‘’gue mah ga bakalan dimarahin pulang nyampe malem juga” dengan nada sedikit sombong
Rheza : ‘’gue mah takut dimarahin nanti ga boleh main lagi’’ ungkapnya
Alvin : ‘’santai aja kali masih jam 9 ini” jawab dia ke rheza
Ikbal Mustopa : ‘’iyalah mending lanjut maennya lagi seru nih” sautnya sambil lempar kartu UNOnya

Namun waktu sudah semakin malam akhirnya kita semua pulang untuk besok sekolah.
Besoknyasetelah pulang sekola kita semua main kerumah santus sambil minum susu sapi sampai habis dua liter kita minum setelah itu kita pergi ke sawah yang tempatnya ga jauh dari rumah santus untuk istirahat sambil nongkrong disana karena angin sawah itu sangat sejuk

Gugun : ‘’disini adem juga ya’’
Ikbal  : ‘’bner banget loe gun’’ jawab ikbal 
Alvin : ‘’disini enak nih buat nongkrong’’ sambil duduk liat pemandangan sawah
Maydi : “iya nih tapi ngomong ngomong kita abis ini ngapain’’ tanya maydi pada semua nya
Santus : ‘’ya udah lah kita nyantai aja dulu disini” jawab santu ke maydi

Pada saat lagi asik ngobrol sambil main lempar lumpur sambil foto-foto kita semua merasa sakit perut karena kebanyakan minum air susu murni sehingga kita semua langsung lari menuju rumah santus tapi karena perut kita sudah sakit banget sebagian darikita ada yang langsung pulang sambil menahan sakit perut.

         Esok harinya kita semua main ke tempat wisata baru bernama taman cisantana, kita pun kumpul di rumah si ucok jam 10an tapi ada juga yang belum datang dan pada akhirnya semua memutuskan untuk langsung pergi aja takut panas. Pada saat sudah mau berangkat siaang datang dengan muka bingung karena tidak tahu kalo mau maen ke tempat wisata cisantan

Aang : “woy tunggu mau kemana gue kok mau di tinggal” tanyanya sambil bingung
Gugun : “lah elu mah baru datang kitakan mau maen ketempat wisata baru di cisantana” jawab gugun ke aang
Aang : “gue ikut dong”
Roby : “ya udah gue ikut sama lo ang gue ga ada bensin” sautnya sambil markirin matornya yg ga jadi dibawa
Alvin : “ya udah cus lah” sautnya sambil ngegas motor
Sesampainya ditempat itu kita pun beli tiket masuk seharga 5000/orang  setelah itu kita pun langsung selfi bareng
Maydi : “vin mana kameranya keluarin” manggil alvin sambil minta kamera
Iqbal MN : “nih gue juga ada pake punya gue  juga” sautnya sambil ngeluarin kamera
Rheza : “woy semua lo mah tega ninggalin gue” teriak rheza karena dia telat berangkat jadi ketinggalan
Gugun : “eh elu za gue kirain ga akan datang abisnya lo mah lama datangnya jadi gue tinggal deh” jawab gugun ke rheza

Kita pun senang senang disana sambil selfie selfie ya liat cewe cewe yang cantik.
 setelah itu kita pun persi pulang lagi ke rumah si ifaldi untuk ngirimin foto yang tadi selfie sama foto bareng buat update medsos dan sesampainya dirumah si ifaldi kita pun langsung minta si ifaldi ngambil laptop untuk liat foto yang tadi

Santus : “cok ambil laptop lo cepet” teriak santus ke ucok
Ucok : “oke gue ambilin” sautnya sambil berdiri mau ngambil laptop
2 menit kemudian
Ucok : “ni goblok laptopnya” katanya sambil nyodorin laptop
Alvin : “sini gue pinadahin dulu fotonya”  smbil nyalain laptop
Setelah selesai mindahin foto kelaptop kita semua ketawa karena banyak foto foto konyol didalamnyadan kita semua langsung minta foto masih masing dan langsung update medsos di instagram facebook dan whatsapps setelah itu kita semua membuat rencana minggu depan main lagi kemana dan pulang untuk istirahat karena besok sekolah

Keesokan harinya.

Disekolah kita sering maen gitar sambil nyanyi nyanyi atau teriak teriak ga jelas pada saat kita lagi asik asik nya nyanyi karena ga ada guru kita dengan suara yang sampe kedengeran ke ruang guru lalu kita di marahin sama guru tiga kali yang pertama sama pa samsu guru matematika yang lagi ngajar di sebelah kelas kita tapi abis itu kita terus lanjutan setelah itu kita dimarahin untuk yang kedua oleh bu iin guru bahasa indonesia  yang lagi ngajar kelas atas sampe turun dulutapi ya gitu kita ga memperdulikan itu malah nyanyi nya lebih keras sambil di video dihp pake tongsis terus tiba – tiba datang lagi bu iin, pa samsu, sam guru lain  denganmuka marah si reza yang tadinya lagi megang tongsis dengan otomatis langsung nembunyiin tongsis kebawah meja sambil nundukin kepala karena takut dan setelah iyu pun kita berhenti nyanyi nyanyinya dan bel pualng pun bunyi kita semua pulang.

Setelah itu kita semua kumpul di rumahnya gugun untuk ngobrol dan ketawa ketiwi tetapi ditengah tengah keseruan itu terjadi pertengkaran antara praditya sama alviansyah yang berantem karena praditya merasa diriny selalu diganggu oleh kejahilan alvin akan tetapi mereka pun berdamai dengan sendirinya karena si alvin sudah mengakui bahwa kalo memang dirinya salah dan meminta maaf kepada praditya, setelah itu kita semua pulang kerumah masing.

Hari demi hari kita selalu bersama tapi solidaritas kita tak pernah pudar sampe kita kelas 12 SMA, kelas 12 lah yang paling bosan untuk kita semua karena kita tidak bisa lagi bermaen bersama terus karna kita harus fokus dengan pelajaran dan UN supaya kita lulus tapi semua itu tidak lah bisa membubarkan kekompakan kita dan juga soludaritas kita.

Bersambung.
LihatTutupKomentar